Laporan

Hospital Management in Asia 2015 

3,4 September 2015
Hotel Sedona, Yangoon Myanmar

i.underline

asia

Pembukaan:

Mr. Ashok Nath, Conference Chair

Sebagai ketua konferensi mengucapkan sambutan kepada seluruh delegasi yang sebagian besar adalah direksi dan pemilik RS. Ada 836 peserta konferensi ini, termasuk 70-an peserta dari Indonesia yang sebagian besar berasal dari dari RS swasta. Di konferensi ini ada 17 best practices yang disajikan oleh para pembicara. Berbagai pihak melakukan kerjasama termasuk dari PERSI. Sponsor kegiatan ini banyak yang berasal dari kelompok konsultan akreditasi, termasuk dari US dan Amerika. Ada juga sponsor dari Microsoft dan Roche. Kolaborator utama di Mayanmar adalah Asosiasi RS Swasta Myanmar. Disamping itu ada juga penanda-tanganan beberapa buku, mulai dari buku pediatric sampai berbagai buku lainnya termasuk quality. Mr Nath dalam sambutannya menggambarkan pula sejarah HMA yang pertama di tahun 2002 diselenggarakan di Bangkok. Selama 14 tahun Indonesia belum pernah menjadi tuan rumah. Bagi anda yang berminat melihat lebih lanjut silahkan klik di situs resminya untuk melihat detil acaranya (http://www.hospitalmanagementasia.com/)

Dr. Htin Paw, President, Myanmar Private Hospitals’ Association

Myanmar baru saja kena banjir. Pertemuan ini sangat penting karena RS erat kaitannya dengan masalah banjir. Dr. Htin mengucapkan terimakasih kepada HMA yang menyelenggarakan konferensi ini di Yangoon. Diharapkan konferensi ini berguna. Pidato disampaikan dengan bahasa Inggris yang baik karena memang Myanmar lama berada dibawah penjajahan Inggris sehingga banyak yang bisa berbahasa Inggris dengan baik.

Hari I-Plenary
  • Plenary I: Skills Seven additional skills hospital managers and physicians need to acquire to be relevant in the future
    • Ms. Paula Wilson, President & CEO, Joint Commission International (USA)
    • Moderator: Dr. Ye Moe Myint, Former President, Myanmar Private Hospitals’ Association

    Ms Wilson Master Degree in Social Work di State University of New York in Albany. Berpengalaman puluhan tahun dalam manajemen RS dan saat ini berada di bawah Columbia University sebagai konsultan, khususnya dalam manajemen strategis. Berikut ringkasan diskusinya:

    Selama ini ada pandangan tradisional mengenai ketrampilan yang harus dimiliki oleh seorang manajer RS yaitu mulai dari manajemen keuangan operasional, expert dalam skill dan komunikasi eksternal. Tapi hal-hal ini tidak cukup. Kita harus mempunyai skill tambahan yang baru, antara lain 7 hal yang akan saya sampaikan.

    skill1Pertama kita harus mempunyai pelayanan kesehatan yang reliable dan baik sehingga tidak merugikan pihak lain, termasuk pasien (no-harm). Di sini diperlukan kepemimpinan, budaya yang aman dan baik dan selalu berorientasi ke proses. Kedua: memahami data besar dan memanfaatkannya. Data besar ini antara lain dari medical record, data klaim asuransi, sampai ke data social media.

    Juga perlu untuk memahami bahwa akan ada pengobatan personalized untuk mendapatkan hasil yang lebih baik. Dengan data besar ini dapat mempunyai pemahaman yang lebih baik untuk pasien, staf dan masyarakat. Ketiga: Mempunyai ketrampilan dalam menangani Bencana. Ketrampilan ini sangat penting karena bencana selalu ada dan mungkin akan terjadi. Topan, gempa bumi dan lain-lain, termasuk konflik geopolitik dan kecelakaan kimiawi. Jadi para direksi RS perlu melakukan drills, Table Top Exercise, Integrasi dengan polisi lokal dan Barisan Pemadam Kebakaran.

    Keempat: Mempunyai kemampuan dalam Pengendalian Infeksi. Adanya MERS, Ebola, Avian Flu serta Multi-drug Resistant Organism (M+MDROs), Pengalaman infeksi merupakan hal yang mengerikan bagi pasien, yang celakanya dapat menghentikan karir seorang manajer RS. Kelima, memanfaatkan kesempatan yang ada karena  kemajuan Teknologi Kesehatan, misalnya: Mobile Health, Telehealth; IBM Watson dan Pelayanan Kanker; Genetika dan Personalized Medicine. Namun  perlu diingat, keamanan data, jangan sampai bocor. Keenam: Ketrampilan dalam Engagement dengan SDM. Bagaimana agar para staf dapat melekat atau terlibat secara erat dengan rumah sakit. Engagement yang baik dapat mengurangi kesalahan melalui perkembangan karyawan, penghargaan dan kepercayaan. Apakah mereka terikat dengan manajernya? Ketujuh; sebagai pemimpin harus mempunyai Deep Self Awareness. Apakah paham mengenai dirinya sendiri. Apakah sudah melakukan penilaian 360 derajad? Bagaimana dengan kekuatan dan kelemahan anda sehingga dapat menyewa staf dan tahu bagaimana cara bekerja agar komplimen dengan anda sebagai manajer RS.

    Akhirnya dalam meningkatkan kemampuan tersebut, seorang manajer RS harus selalu ingin tahu, selalu inovatif, mudah beradaptasi untuk perubahan dan mau mengambil risiko.

Hari I - Plenary II

Plenary II: Round Table: CHARACTERISTICS OF HIGH PERFORMING HOSPITALS

Plenary 2 merupakan sesi dengan 3 pembicara dari berbagai negara, yaitu:

  • Prof. Anupam Sibal, Group Medical Director, Apollo Hospitals Group (India)
  • Mr. Stephen Leyshon, Global Clinical Officer and Principal Advisor in Patient Safety, DNV GL Strategic Research and Innovation (Norway)
  • Mr. Robert Grey, Chairman & CEO, Azure Healthcare Limited (Australia)

Moderator: Dr. Wai Lun “Allen” Cheung, Director – Cluster Services, Hong Kong Hospital Authority (Hong Kong)

Dalam pembukaannya, moderator menekankan bahwa topik sesi ini adalah: apa kriteria untuk mengukur sebuah RS merupakan lembaga yang baik.

Presentasi Prof Sibal:

Apa yang disebut sebagai High Performance Hospital. Apa karakteristiknya?

skill2Ada yang menyatakan 7 way..ada yang menyatakan 5 habit… Saya menyatakan ada  berbagai hal. Secara keseluruhan dapat dilihat dalam slide ini:

Jika RS ingin memenangkan kompetisi perlu ada Talent Management. Bagaimana mengembangkan staf yang berbakat. Hal ini dapat dilakukan dengan cara in-house coaching program, simulation model seperti yang dilakukan oleh jaringan Sister of Charity Health System. Di jaringan Apollo: Ada keluarga Apollo…sebagai sebuah tempat yang baik untuk bekerja.

– RS harus berorientasi pada outcome bukan pada masalah. Just in Time. Kaizen…continous improvement, Quality at the Source merupakan konsep-konsep penting yang perlu dipelajari.  RS harus berorientasi pada Outcome pelayanan klinis,  Mempunyai Clinical Balance Scorecard ACE@25 indicators seperti yang dipakai Appollo.

–  RS sebaiknya harus fokus, jangan mudah tertarik perhatiannya ke luar. RS harus mempunyai kemampuan  to learn, action…dan melakukan Manajemen Perubahan secara terus menerus. Jangan hanya berputar-putar. Manajemen Perubahan dilakukan secara baik di University of Texas untuk pelayanan kanker. Di Apollo…manajemen perubahan dimulai dari fakta historis menjadi RS Swasta Tertier yang pertama di India, namun punya Network secondary care dan juga pelayanan primer (Apollo Clinics). Kegiatan dikoordinasi dengan menggunakan Apollo digital.

– Di RS harus ada suatu pedoman untuk apa yang harus kita lakukan dan yang harus tidak lakukan. Harus punya budaya akuntabilitas. Misal: bagaimana caranya agar terjadi penghematan . Di Apollo ada Incident Reporting dan diberikan reward untuk yang menemukan hal ini. Dengan demikian semua orang accountable.

-Penanganan pasien (engagement) harus dimulai  dari datang sampai akhir. Blue Ocean yang tenang dapat memberikan kenyamanan bagi pasien. Cleveland Clinic membuka medical record dilakukan agar informasi dari pasien menjadi lebih baik. Di Apollo…manajemen rumahsakit mendengarkan suara pasien yang merupakan hal penting.

-RS perlu terus melakukan Inovasi. DI Mayo Clinic ada banyak inovasi dilakukan dalam berbagai pelayanan klinik..Sebagai salahsatu contoh di Jaringan Apollo menggunakan Telemedicines sebagai salahsatu inovasi.

Pembicara kedua, Dr. Leyshon memberikan  berbagai sifat RS dari berbagai kegiatan, antara lain

–  Seri review kritis

–  Case studies

–  Interviews dengan 60 leaders

–   Workshop dengan para ahli

–   Patient Vignettes

Apa dan jenis pelayanan kesehatan yang diharapakan. Jawabannya adalah:

Visi umum:

–   Save

–   Cost Effective

–   Equitable

–   Effective

–   Timely

–   Suitable

Atribut yang sama di berbagai negara adalah:

–  Clear, shared vision, dan strategy yang baik

–  Mempunyai transformativee leadership

–  Mempunyai budaya pembelajaran

–  Mempunyai kemampuan memonitor kinerja secara efektif.

–  Mampu melakukan engagement dengan SDM

–  Mempunyai struktur organisasi yang ramping.

Apakah saat ini mempunyai ada negara yang mempunya system kesehtan yang sudah baik dan rumahsakitnya juga baik? Ternyata hampir semua negara tidak punya sistem yang sudah  dianggap ideal. Hal lainnya adalah bagaimana menggunakan apa yang disebut sebagai Prospective Hazard Analysis untuk melihat berbagai risiko. Dengan memahami apa yang di depan, dapat dilakukan sebuah manajemen perubahan.

Pembicara ketiga Dr. Grey menekankan  bahwa dalam bisnis biasa ada berbagai karakteristik yang dapat digambarkan sebagai berikut:

skill3Dalam slide tersebut ada 5 karakteristik lembaga yang baik:

–  Leadership

–  Keterbukaan

–  Motivasi

–  Meningkatkan kinerja

–  Tujuan-tujuan

Disetiap ciri lembaga yang baik ada berbagai hal lebih rinci yang perlu dikembangkan oleh rumahsakit. Berikut ini rinciannya:

–   Leadership: mencakup kepercayaan (trust), integritas, mampu memutuskan (decisive), efektif, percaya diri.

–   Keterbukaan mencakup Komunikasi, Knowledge, Proses, Perubahan, Performance.

–   Motivasi: hal ini terkait dengan iklim bekerja, Budaya, Partisipasi, Safety, kepuasan

–   Improvement: Strategi, Proses, Reports, Products, dan Kompetensi

–   Tujuan:  Management, Employees, Partners, Customers, Stakeholders

Kesimpulan:

Di sesi  Plenary 2 ini, ada kecenderungan para pembicara menggunakan prinsip prinsip dari perusahaan biasa yang di bawa ke RS. Professor Sibal bahkan menegaskan bahwa rumahsakit harus belajar dari lembaga-lembaga lain yang sukses menetapkan karakteristik lembaga yang baik. Yang menjadi masalah dalam penggunaan model ini adalah kepercayaan antara klinisi dengan para manajer. Ini merupakan masalah klasik di mana-mana. Problem dengan klinisi adalah adalah mereka sangat bright tapi tidak banyak memahami mengenai manajemen. Tantangan di lembaga rumahsakit adalah memang bagaimana antara manajer dengan klinisi dapat bekerja bersama. Hal ini seperti cabinet dengan pemerintah koalisi…. Bagaimana dapat bekerja sama dalam perbedaan.

Hari II - Plenary III

Flag Exchange Ceremony

  • Mr. Ashok Nath, Conference Chair • Dr. Htin Paw, President, Myanmar Private Hospitals’ Association • Dr. Luong Ngoc Khue, Director of Department of Medical Service Administration, Ministry of Health (Vietnam)

Hari ke 2 dimulai dengan penyerahan bendera yang menandai penyelenggaraan HMA ke 15 di tahun 2016 akan diselenggarakan di Vietnam, tepatnya di Ho Chi Minh City. Dalam pidatonya Dr. Luong mengajak seluruh peserta untuk datang kembali tahun depan di Ho-Chi-Minh City (Saigon)

Plenary 3:

Plenary III: DEBATE “E-HEALTH IS MAKING THE ROLE OF THE DOCTOR OBSOLETE

Sesi plenary ini menarik karena menghadirkan pembicara dengan model perdebatan. Topik yang diperdebatkan adalah mengenai e-Health. Bagaimana peran dokter di masa mendatang karena semakin terbukanya ilmu pengetahuan kedokteran di internet, juga pemakian robotic untuk operaso-operasi. Apakah dokter akan berkurang perannya?

skill4Kelompok yang pro penggunaan eHealth adalah

  • Dr. Tony Ko, Cluster Chief Executive New Territory West Cluster, Hong Kong Hospital Authority (Hong Kong)
  • Mr. Vishal Bali, Asia Head – Healthcare, TPG Growth (India)

Kelompok yang tidak mendukung adalah:

  • Ms. Samantha Reid, General Manager, RiskMan International (Australia)
  • Dr. Roswin Rosnim Djaafar, Chief Executive Officer, Awal Bros Hospital Pekanbaru (Indonesia)

Moderator: Dr. Rustico Jimenez, President, Private Hospitals Association of the Philippines

Dr. Ko sebagai pembicara yang mempuyai pandangan setuju bahwa tekologi akan mengurani peran dokter menyatakan bahwa: beberapa klinisi memang akan tergantika oleh Sistem Inteligence Komputer yang bisa dipakai untuk diagnosis. Sistem Manajemen Klinik akan sangat berkembang di masa mentang. Tantangan adalah mengurangi Clinical Error dengan cara mengembangkan sistem IT untuk keputusan. Disamping itu perlu dilihat prospek mengenai Robot untuk proses pembedahan. Juga peran Radiologist…yang mungkin akan hilang. Ditegaskan bahwa masa e-Health akan datang dan bisa mengurangi sebagian peran tenaga dokter. Teknologi e-Health akan mengurangi tenaga kesehatan dari diagnosis sampai ke treatment. DI masa mendatang akan banyak self-diagnosis, dan pasien akan lebih bertanggung jawab pada dirinya.

Ms Samantha Reid sebagai pembahas yang kontra terhadap anggapan bahwa teknologi akan menghilangkan peran dokter menyatakan bahwa: Hubungan dokter pasien bukan hanya masalah teknologi…tetapi juga masalah komunikasi. Informasi dalam komunikasi ini yang perlu untuk manusia. Masih banyak kebutuhan mengenai “human-touch” yang berupa listening dan care yang tidak bisa dihilangkan oleh dokter. Kompleksitas hubungan antar manusia ini yang tidak membuat dokter menjadi kuno. Klinisi harus tetap ada dalam tim klinis. Kita harus melihat kenyataan bahwa teknologi tidak segalanya di pelayana n kedokteran.

Mr Bali; sebagai pembicara yang setuju akan menurunnya peran dokter dalam pelayanan kesehatan. Ada retorika: Siapa yang menggunakan cell-phone. Kapan pakai yang lands line…? Siapa yang pakai WA, siapa yang pakai SMS. Hanya sedikit. Inilah yang saya sebut sebagai kita berada di dunia yang personalized. Semakin lama semakin menjadi personal. Teknologi semakin baik. Akan ada 90 milyar device di internet. Berapa anggota masyarakat yang sudah pakai gelang untuk mengecek tidur di malam hari, berapa kalori hilang, berapa langkah berjalan. Teknologi mengarah ke personalisasi pelayanan…E-Health. Personal pengukuran kadar glukosa di pasien DM merupakan contoh hal yang terus berkembang. Sekarang ini klinisi mengembangkan personal alat pengukur DM dengan pasien sebagai pengukurnya. Dunia sudah berubah.

Dr, Roswin

Di dunia ini semakin banyak orang tua dan dokter semakin sedikit secara relative untuk meningkatkan mutu pelayanan. Dalam pelayanan kesehatan, dokter masih dibutuhkan. Apakah bisa dilakukan oleh orang lain? Apakah dokter masih akan terus dibutuhkan dalam dunia robotic, nano-technologi dll? Tidak bisa. Dokter tetap dibutuhkan, karena akan ada redefinisi peran dokter. Ketrampilan yang tidak pernah bisa dihilangkan adalah caring.

Hary II - Plenary IV

  • Plenary IV: Competency: How to identify and develop your hospital’s core competenciesSesi ini merupakan presentasi tunggal oleh Dr. Peter Edelstein, FACS, FASCRS, Chief Medical Officer, Elsevier Clinical Solutions (USA). Moderator sesi ini Prof. Han Saw, Former Professor and Head of the Department of Surgery, Institute of Medicine. Sesi ini menggambarkan betapa pentingnya pelayanan klinik di RS. Bagaimana caranya untuk menggambarkan kompetensi sebuah rumah sakit dilakukan secara sistematis. Langkah pertama perlu dilakukan identifikasi kompetensi, kemudian mengembangkan, memelihara dan memperluas kompetensinya.

    Dalam hal ini, perlu ada kompetensi yang diproyeksikan melalui kebutuhan masyarakat akan pelayanan rumah sakit dan sumber dayanya. Siapa populasi pengguna RS dan apa kebutuhan mereka?. Secara realistis, ada data besar yang secara jujur perlu dianalisis. Misal data besar dari data Klaim Asuransi. Kita lihat kebutuhan pasiennya. Misal untuk diabetes, apakah pasien diabetes sering masuk ke fase emergency. Apakah perlu kita memperkuat pelayanan diabetes secara emergency? Kemudian kita akan masuk ke penentuan, apa saja kompetensi dokter yang dibutuhkan. kompetensi ini harus cocok sehingga terjadi sinergi antara kompetensi rumah sakit dan dokter. Jadi dokter sangat menentukan dalam kompetensi ini.

    Kemudian, kita harus melihat kompetensi aktual yang ada saat ini. Bagaimana mutu proses pelayanan, bagaimana hasil kinerja pelayanan terhadap pasien, bagaimana analisis klinisnya? Apakah terukur secara obyektif? Sebagai seorang ahli bedah, pembicara menegaskan bahwa kompetensi rumah sakit hanya bisa meningkat bila ada Evidence Based Information. Selanjutnya diharapkan ada program penting seperti: tersedianya referensi untuk solusi klinis, proses pelayanan yang sistematis, informasi obat yang baik, perencanaan pelayanan dan peningkatan ketrampilan perawat, sampai ke hubungan baik dengan pasien dan edukasi bagi mereka.

Hari II - Penutup

Penutup: Refleksi untuk Indonesia

Setelah dua hari pertemuan, konferensi HMA ke-14 ini ditutup dengan Gala Dinner yang meriah dan pemberian award. Ada banyak kategori untuk award, antara lain: inovasi dalam IT, CSR, pengembangan Sumber Daya Manusia, perbaikan di fasilitas bio medik, perbaikan komunitas RS, pemasaran, inovasi dalam manajemen RS dan tata kelola, pelayanan pengguna, perbaikan service untuk pengguna internal, perbaikan pelayanan  klinis sampai ke patient safety. Dalam hal award HMA 2015 ini menarik untuk dianalisis sebagai refleksi bagi Indonesia.

Refleksi pertama, kategori award menekankan mengenai pentingnya indikator klinis dalam manajemen RS. Hal ini merupakan sebuah kenyataan yang tidak dapat dibantah. Pelayanan rumah sakit adalah pelayanan klinis. Mutu RS, seperti yang terpapar di banyak paper di plenary ataupun di paralel menunjukkan bahwa indikator klinis merupakan hal penting. Hal ini penting untuk ditekankan di Indonesia, bahwa pelayanan RS adalah pelayanan klinis. Oleh karena itu, klinisi (dokter) sebagai penanggung-jawab utama pelayanan perlu lebih aktif dalam mengelola rumah sakit sesuai dengan tugas fungsionalnya.

Refleksi kedua: Berbagai kategori Award ini menunjukkan bahwa manajemen RS merupakan sebuah pekerjaan detil, yang harus sampai bagus di semua sudut. Pepatah orang Inggris “The Devil is in detail” merupakan hal tepat untuk menunjukkan pentingnya detil. Hal ini penting karena system manajemen di Indonesia sering lupa pada detil. Akibatnya terjadi performance yang tidak baik. Sebagai contoh: system rujukan harus dirancang secara detil, termasuk aspek rujukan balik klinis dan patient-safety di transportasinya.  Hal-hal detil ini, perlu ditopang oleh system IT yang baik di RS. Tanpa ada IT yang baik, tidak mungkin manajemen RS yang harus detil menjadi baik. Dalam konteks ini menarik untuk dianalisis bahwa sebagian besar yang mengikuti HMA 2015 dari Indonesia adalah para manajer dari RS-RS Swasta yang cenderung for-profit. Yang menarik lagi adalah bahwa sebagian besar berasal dari RS Swasta dengan struktur jaringan (Chain Hospital), seperti Siloam, Ramsey, sampai ke Awal Bros.  Kecenderungan ini menarik untuk dianalisis bahwa isi HMA yang sangat detil dan berbasis kegiatan berbasis for-profit, cocok untuk kelompok RS jaringan.

Refleksi ketiga, terlihat bahwa para pemenang award dari Indonesia selama ini sedikit sekali. Saya sebagai anggota Panel Juri di salah satu kategori melihat bahwa RS-RS di Indonesia memang belum banyak yang mampu meyakinkan panel Juri tentang kehebatan programnya,  atau mungkin sebagian besar RS di Indonesia tidak mau menuliskan pengalaman rumah sakitnya. Secara keseluruhan ada kesan bahwa RS-RS di Indonesia tidak begitu progresif dibandingkan dengan RS-RS di Asia Tenggara. Para pembicara dari RS Indonesia juga tidak banyak jumlahnya dalam Konferensi HMA 2015 ini. Keadaan ini perlu dibahas secara mendalam oleh PERSI dan seluruh perhimpunan RS seperti ARSADA, ARSPI, ARSSI, ARSANI dan lain-lain.

skill5Apakah memang benar, RS-RS di Indonesia tertinggal dengan RS-RS di ASEAN.  Pertanyaan ini tentu perlu dibahas pula oleh Program-Program Pascasarjana Manajemen/Administrasi RS di Indonesia. Apakah kurikulumnya sudah tepat atau belum.

Demikian refleksi mengikuti kegiatan di Yangon. Sampai bertemu kembali di Ho Chi Minh City di Vietnam pada HMA 2016.

Salam.

Laksono Trisnantoro

Info lebih detil pada www.hospitalmanagementasia.com

Reporter:  Laksono Trisnantoro